Jaksa Peroleh Surat Perintah Penggeledahan Akun Twitter Donald Trump, Terkait Pilpres 2020?

Tak Berkategori

Losergeek.org.CO, Jakarta – Penasihat khusus Jack Smith memperoleh surat perintah penggeledahan untuk informasi tentang akun Twitter mantan Presiden Donald Trump awal tahun ini. Ini sebagai bagian dari penyelidikannya untuk kasus pemilihan presiden Amerika Serikat (Pilpres AS) 2020 berdasarkan catatan pengadilan yang dibuka pada Rabu menunjukkan.

Putusan oleh panel tiga hakim di Pengadilan Banding AS untuk Distrik Columbia mengungkapkan pertarungan panjang yang dimainkan secara tertutup antara Departemen Kehakiman AS dan platform media sosial milik Elon Musk, yang sekarang dikenal sebagai X. Twitter dinyatakan bersalah dengan penghinaan sipil dan didenda US$350.000 karena dua kali gagal mematuhi surat perintah tersebut.

Smith memperoleh surat perintah untuk data dan catatan yang berkaitan dengan akun Twitter @realDonaldTrump pada 17 Januari 2023, bersama dengan perintah kerahasiaan yang melarang Twitter membagikan keberadaan surat perintah atau isinya kepada siapa pun.

Surat perintah itu muncul dari penyelidikan Smith atas tindakan Trump setelah dia kalah dalam pilpres AS 2020, kata pengadilan banding. Trump didakwa dengan empat dakwaan dalam penyelidikan itu dan mengaku tidak bersalah minggu lalu.

Twitter keberatan dengan perintah nondisclosure, menahan produksi data dan catatan saat menantang perintah itu. Pengadilan distrik menolak argumen itu dan mengatakan perusahaan akan dianggap menghina jika tidak memenuhi tenggat waktu baru untuk menghasilkan catatan.

Twitter melewatkan tenggat waktu kedua itu dan pengadilan menolak keberatan Twitter terhadap perjanjian kerahasiaan, sehingga menjatuhkan sanksi ratusan ribu dollar. Perusahaan kemudian memberikan informasi yang diminta beberapa hari setelah tenggat waktu.

Twitter meminta pengadilan banding untuk meninjau tindakan pengadilan distrik, dengan alasan perintah kerahasiaan melanggar Amendemen Pertama tentang kebebasan berbicara dan bahwa pengadilan menyalahgunakan kewenangannya dengan mengeluarkan denda dan menganggapnya sebagai penghinaan.

 Pengadilan banding memihak pengadilan yang lebih rendah dalam keputusan yang pertama kali dikeluarkan pada 18 Juli dan dibuka pada Rabu.

Perintah tersebut mengungkapkan bahwa pemerintah “menghadapi kesulitan” ketika pertama kali mencoba memerintah Twitter dengan surat perintah dan perintah kerahasiaan.

Iklan

“Pada 17 Januari 2023, pemerintah mencoba mengirimkan dokumen melalui situs web Twitter untuk permintaan hukum, hanya untuk mengetahui bahwa situs web tersebut tidak berfungsi,” katanya.

“Dua hari kemudian, pada 19 Januari 2023, pemerintah berhasil menghubungi Twitter melalui situs web tersebut. Namun, pada 25 Januari 2023, ketika pemerintah menghubungi penasihat Twitter untuk memeriksa status kepatuhan Twitter, penasihat Twitter menyatakan bahwa dia ‘tidak mendengar apa-apa tentang surat perintah itu.”

Detail dari apa yang diserahkan Twitter tentang akun Trump tidak segera jelas. Akunnya ditangguhkan secara permanen setelah serangan 6 Januari 2021 di US Capitol, tetapi akun itu diaktifkan kembali tahun lalu setelah Musk membeli perusahaan tersebut. Trump belum kembali men-tweet, lebih memilih menggunakan platform media sosialnya, Truth Social.

Berita tentang surat perintah penggeledahan muncul setelah dewan juri federal mendakwa Trump atas dugaan perannya dalam berkonspirasi untuk mengubah hasil pilpres 2020.

Mantan presiden itu bersikeras bahwa kasus pidana terhadapnya dimaksudkan untuk menggagalkan pencalonannya sebagai presiden. Dia dengan cepat menanggapi berita surat perintah penggeledahan di Truth Social.

“Baru tahu bahwa DOJ Joe Biden yang bengkok secara diam-diam menyerang akun Twitter saya, menegaskan untuk tidak memberi tahu saya tentang ‘pukulan’ besar pada hak-hak sipil saya ini,” tulis Trump. “Lawan Politik saya akan GILA mencoba melanggar Kampanye saya untuk Presiden.”

Pilihan Editor: Persidangan Konspirasi Pilpres AS 2020, Donald Trump Tolak Dilarang Bicara di Medsos

REUTERS | CBS NEWS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *