Biaya Transportasi KIP per Bulan atau per Hari? Ini Kisaran Biayanya : Okezone Edukasi

JAKARTA – Biaya transportasi KIP per bulan atau per hari? Ini kisaran biayanya.

Peserta yang telah memiliki akun KIP akan diarahkan untuk mengisi sejumlah data di laman resmi KIP Kuliah seperti kolom ‘Rencana’ yang meliputi biaya transportasi, baik transportasi asal maupun transportasi harian.

Biaya transportasi saat mendaftar KIP Kuliah, yaitu biaya yang dikeluarkan oleh calon mahasiswa datang dari rumah asal sampai ke kampus pilihan (yang dipilih di SNBP/SNBT/Mandiri).

Tujuannya, biaya ini akan diganti oleh pemerintah untuk biaya transportasi pertama kali.

Kolom rencana berisi beberapa poin yang terdiri dari ‘Rencana Tinggal’, ‘Dukungan’ (dari keluarga atau tidak), ‘Transportasi Asal’, ‘Transportasi Harian’ dan ‘Biaya Transportasi’.

Hal ini harus diisi dengan cara mencentang opsi di dalam poin-poin tersebut, kecuali ‘Biaya Transportasi’ yang diisi sendiri oleh pendaftar dengan besaran nominal.

Namun banyak siswa yang kebingungan mengisi kolom tersebut. Padahal, untuk mengetahui biaya transportasi KIP per bulan atau per hari, mereka cukup mengestimasinya sesuai kebutuhan masing-masing.

Lalu berapa biaya transportasi KIP per bulan atau per hari? Berikut penjelasannya.




Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Misalnya, seorang mahasiswa penerima KIP tinggal di Madiun, kemudian Perguruan Tinggi Negeri (PTN) impiannya adalah UGM, Yogyakarta. Nah, biaya yang dimasukkan bisa sekira Rp160.000.

Dengan asumsi, berangkat naik kereta ekonomi sebesar Rp80.000 dan pulang Rp80.000 sehingga totalnya Rp160.000.

Namun, misalnya penerima KIP Kuliah yang di Madiun tersebut lolos seleksi PTN di Universitas Indonesia (UI) perlu juga mengetahui perkiraan harganya seperti biaya dari rumah ke bandara, kemudian dari bandara ke UI di wilayah Depok, Jawa Barat.

Baca Juga  Ganjar Sowan ke Ponpes An-Nawawi Berjan, Disambut Hangat Ribuan Santri : Okezone News

Dia bisa memilih kereta, bus, kapal laut, ataupun pesawat terbang. Pilih moda transportasi yang dirasa aman dan mudah untuk dijangkau.

Di kolom ‘Transportasi Harian’, calon peserta bisa mengisi rencana transportasi yang digunakan untuk kesehariannya nanti.

Misalnya menggunakan transportasi umum seperti commuterline, busway, ojek online, dan lain-lain.

Dengan demikian bahwa biaya transportasi KIP per bulan atau per hari bisa disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing.

Nantinya, biaya tersebut akan ditanggung sepenuhnya oleh pemerintah dengan syarat harus jelas dan sesuai fakta lapangan.

Simulasi Biaya Transportasi KIP

1. Transportasi Asal

Mahasiswa penerima KIP asal Madiun kuliah di UGM. Misalnya berangkat naik kereta ekonomi sebesar Rp80.000 dan pulang Rp80.000 sehingga totalnya Rp160.000. Selanjutnya, dia mengisi formulir dan menceklis opsi transportasi ‘Jalur Darat’.

 

2. Transportasi Harian

Mahasiswa penerima KIP ngekos di daerah dekat UI, Depok. Dia menggunakan jasa ojek online dengan tarif Rp15.000 sekali perjalanan.

Jika dalam sebulan menempuh 40 perjalanan, maka estimasi biaya yang harus dikeluarkan untuk transportasi harian ini senilai Rp600.000. Biaya tersebut bisa diisi di formulir yang tersedia.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *