Afsel Akan Tangkap Warganya yang Berperang Bersama Israel di Gaza : Okezone News

PRETORIA – Warga Afrika Selatan yang bertempur bersama Pasukan Pertahanan Israel (IDF) di Gaza, dimana ribuan warga sipil terbunuh sejak Oktober, akan ditangkap ketika mereka kembali pulang, demikian diperingatkan Menteri Luar Negeri Naledi Pandor.

Pernyataan itu disampaikan Pandor pada acara solidaritas Palestina di ibu kota Afrika Selatan, Pretoria, pada akhir pekan. Pandor menambahkan bahwa pasukan IDF dengan kewarganegaraan ganda akan dicabut kewarganegaraan Afrika Selatan mereka sebagai hukuman.

“Saya telah mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan mereka yang berasal dari Afrika Selatan dan yang berjuang bersama atau di Pasukan Pertahanan Israel. Kami siap. Ketika Anda pulang, kami akan menangkap Anda,” kata menteri luar negeri tersebut, sebagaimana dikutip Associated Press.

Dilaporkan RT, Pretoria sebelumnya memperingatkan warga Afrika Selatan agar tidak bergabung dengan IDF dalam konflik Israel-Hamas pada Desember lalu, dengan alasan risiko pelanggaran hukum domestik dan internasional. Menurut Departemen Hubungan dan Kerja Sama Internasional Afrika Selatan, orang harus mendapatkan persetujuan pemerintah sebelum bergabung dengan pasukan Israel, dan kegagalan untuk melakukannya akan mengakibatkan tuntutan pidana.

Lebih dari 31.000 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak, telah tewas dalam serangan udara dan darat Israel di Gaza sejak Perdana Menteri Benjamin Netanyahu bersumpah untuk menghancurkan Hamas sebagai tanggapan terhadap serangan lintas batas kelompok militan Palestina pada 7 Oktober.





Follow Berita Okezone di Google News


Dapatkan berita up to date dengan semua berita terkini dari Okezone hanya dengan satu akun di
ORION, daftar sekarang dengan
klik disini
dan nantikan kejutan menarik lainnya

Hamas melancarkan serangan di desa-desa Israel selatan, menewaskan lebih dari 1.100 orang dan menyandera ratusan orang kembali ke Gaza. Menurut PBB, 570.000 orang di wilayah Palestina yang terkepung menderita kelaparan, dan 85% dari 2,3 juta penduduk Gaza menjadi pengungsi akibat kampanye pengeboman Israel selama lima bulan.

Baca Juga  Jadwal pns di kota Bandung terkini

Perang Israel-Hamas telah memperburuk hubungan diplomatik antara Israel dan Afrika Selatan, yang telah lama mendukung perjuangan Palestina untuk mendapatkan kedaulatan, dibandingkan dengan perjuangan Pretoria melawan Apartheid pada abad ke-20.

Pretoria telah mengajukan gugatan hukum ke Mahkamah Internasional (ICJ) terhadap Israel karena diduga melakukan kejahatan perang “sistematis” di Gaza. Pengadilan tinggi PBB belum mengeluarkan keputusan akhir tetapi memerintahkan Israel untuk mengambil langkah-langkah untuk mencegah genosida dan meningkatkan kondisi kemanusiaan bagi penduduk Gaza pada Januari.

Bulan lalu, pemerintah Afrika Selatan menuduh Israel melanggar perintah ICJ. Pandor juga mengklaim bahwa intelijen Israel telah berusaha mengintimidasi dirinya sebagai tanggapan terhadap penyelidikan genosida.

Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *